Apa Itu Cairan Ketuban?

Cairan ketuban yang diproduksi oleh kantung amnion dari amnion adalah cairan utama yang ditemukan di dalam kantung ketuban.

Apa Itu Cairan Ketuban? satu minggu setelah pembuahan

Cairan ini berfungsi untuk memfasilitasi pertukaran cairan, air, protein, dan produk biologis lainnya, selain itu juga berfungsi untuk melindungi janin yang sedang berkembang dari racun dan zat berbahaya lainnya.

Cairan abiogenik itu steril dan tidak berwarna. Cairan diproduksi melalui proses amniosentesis, yaitu proses dimana kantung ketuban diubah menjadi kantung ketuban. Cairan biasanya berkembang sekitar satu minggu setelah pembuahan. Namun, cairan ini biasanya tidak berkembang sampai kira-kira dua minggu setelah pembuahan.

Cairan abiogenik adalah cairan bening yang suhunya agak hangat. Ini sedikit lebih gelap dari cairan ketuban dan bening serta tidak berbau. Cairan tidak mengandung kristal, gumpalan, atau kantong yang terlihat. Cairan tersebut memiliki bau yang manis dan sedikit manis untuk dicicipi. Cairan ini biasanya ditemukan di tiga tempat berbeda di dalam kantung ketuban.

Pada amniosentesis, sampel kecil cairan amniosentesis diambil melalui kanula dan disuntikkan ke dalam kantung ketuban. Kanula dapat digunakan selama amniogenesis. Cairan mengalir melalui serviks, kemudian mengalir ke dalam vagina. Cairan amniosentesis mengandung amonium, yaitu padatan yang sangat mudah diserap yang menyerap dan mengumpulkan cairan.

Cairan di dalam kantung terutama air karena mengandung amonium, yaitu zat padat yang menyerap dan mengumpulkan cairan. Saat cairan mencapai kantong amniosentesis, warnanya menjadi gelap dan kemudian akan mulai terpisah menjadi dua kantong terpisah. Setiap kantong berisi dua jenis cairan:

Cairan amnioik yang menumpuk di dalam kantong amniosentesis disebut sebagai cairan intraseluler. Sebaliknya, cairan ekstraseluler yang ditemukan di luar kantong amniosentesis disebut sebagai cairan ekstraseluler. Pada cairan amniosentesis bagian luar, cairan tersebut tidak berwarna, bening, dan tidak berbau.

Apa Itu Cairan Ketuban? Amniosakarida adalah jenis cairan

Pada cairan ketuban intraseluler, cairan tersebut tidak berwarna, kehijauan, tidak berbau, dan bersifat lengket.

Amniosakarida adalah jenis cairan lain yang terakumulasi di dalam amniosakarida. Cairan ini mengandung amonium, yaitu zat yang sangat mudah diserap dan mengumpulkan cairan dari cairan ekstraseluler. Ini adalah bahan yang tidak berwarna dan lembut. Amnion adalah cairan berwarna gelap, berbau agak pahit dan tidak berbau yang juga menumpuk di amniosakarida.

Cairan amniosentesis dan cairan intraseluler dan ekstraseluler kemudian dikeluarkan melalui lubang amniosentesis ke dalam spuit. Cairan tersebut kemudian dikembalikan ke rahim melalui leher rahim. Cairan tersebut kemudian dialirkan kembali ke rongga rahim dan kemudian amnion dikeluarkan.

Ada beberapa risiko yang terkait dengan amniosentesis. Pertama, ada kemungkinan anestesi. Kedua, prosedur tersebut dapat menyebabkan keguguran janin. Ketiga, Anda mungkin mengalami sedikit rasa sakit setelah prosedur.

Salah satu cara terbaik untuk meminimalkan risiko yang terkait dengan prosedur ini adalah dengan membuat janji pemeriksaan USG di rumah untuk memantau perkembangan bayi Anda. Anda dapat menemukan spesialis untuk melakukan prosedur ini pada Anda, atau Anda juga dapat menemukan teknisi USG rumah yang dapat melakukan prosedur ini pada bayi Anda. jika Anda tidak memiliki akses ke profesional medis. Kebanyakan klinik amniosentesis mengizinkan Anda melakukan prosedur ini di rumah.

Sebelum prosedur dilakukan, Anda harus berkonsultasi dengan spesialis medis Anda jika terdapat risiko lain, seperti infeksi atau keguguran. Jika Anda sedang hamil atau jika terdapat amniosakarida, tindakan ini tidak dianjurkan. Dokter mungkin merekomendasikan histerektomi untuk mengobati infeksi. Dokter mungkin juga menyarankan agar Anda menjalani prosedur ini jika Anda menderita endometriosis atau ovarium polikistik. Ginekolog Anda mungkin juga merekomendasikan prosedur ini jika Anda berencana untuk hamil.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *