Apa Tahapan Demensia?

Mengetahui tentang berbagai tahapan demensia akan membantu mengenali gejala dan tanda awal untuk lebih membantu penderita dan pengasuh dalam memahami apa yang diharapkan pada setiap tahap.

Apa Tahapan Demensia? pasien untuk mengambil vitamin

Demensia lebih dini dapat didiagnosis, pengobatan dini dapat dimulai. Demensia adalah penyakit progresif, jadi semakin dini terdeteksi, pengobatannya akan semakin efektif.

Pada tahap awal demensia, terdapat beberapa tanda peringatan, seperti mudah lupa, sulit berkonsentrasi, mudah tersinggung, dan kehilangan fokus. Sangat umum untuk menjadi frustrasi dan kehilangan tujuan. Seseorang yang menderita demensia ringan kemungkinan besar tidak dapat mengingat peristiwa tertentu dalam hidupnya, mungkin tidak dapat berkonsentrasi, dan memiliki sedikit atau tidak ada ingatan tentang hubungan masa lalu. Gejala lain mungkin termasuk kelelahan, perubahan berat badan. Tanda-tanda ini mungkin tidak ada pada semua kasus demensia ringan.

Tahap demensia selanjutnya bersifat progresif. Ini adalah saat seseorang yang mengalami demensia kehilangan kemampuan untuk mengingat detail dan mulai mengalami halusinasi dan delusi. Gejala tahap ini termasuk halusinasi dan delusi yang melibatkan situasi dan objek aneh.

Ketika demensia menjadi parah, seseorang mungkin mulai menderita halusinasi dan delusi serta mengalami kejang.

Apa Tahapan Demensia? mereka perlu menerima bantuan

Akibatnya, korban mungkin menjadi tidak dapat mengingat detail penting, fokus pada apa yang terjadi di sekitarnya dan menjadi terisolasi secara sosial. Beberapa orang mungkin juga mengalami halusinasi dan delusi yang melibatkan penyakit fisik dan kematian.

Tahap terakhir dari demensia disebut penyakit Alzheimer. Gejala penyakit Alzheimer termasuk masalah ingatan, termasuk ketidakmampuan mengingat kejadian sebelumnya yang terjadi berbulan-bulan atau bertahun-tahun yang lalu, serta kesulitan berbahasa. Seseorang yang menderita penyakit Alzheimer juga tidak dapat mengingat siapa dirinya dan akan mulai mengalami kesulitan berbicara, membaca, menulis, dan memahami. Mereka juga akan menjadi tidak terikat secara emosional dan mengembangkan masalah yang berhubungan dengan orang lain. Penderita Alzheimer cenderung menjadi lebih bergantung pada orang lain dan merasa sulit untuk membuat keputusan pribadi, seperti berbelanja makanan.

Penderita demensia akan merasa lebih mudah untuk berfungsi secara normal dengan bantuan seorang pengasuh, tetapi kehilangan ingatan dan perkembangan penyakit Alzheimer membuat seseorang tidak mungkin dapat terus hidup mandiri. Mereka mungkin merasa sulit untuk mempertahankan pekerjaan atau memenuhi kebutuhan mereka, dan bahkan mungkin merasa seperti menjadi gila. karena mereka mungkin telah melupakan banyak hal, menjadi depresi atau sulit tidur atau mampu untuk rileks.

Demensia adalah kondisi progresif yang berkembang dari waktu ke waktu, dan pasien dapat menjalani kehidupan normal setelah didiagnosis dan diobati. Pengobatan dan terapi lain dapat digunakan untuk membantu memperbaiki suasana hati dan mengurangi stres akibat demensia.

Apa Tahapan Demensia? mempelajari keterampilan baru

Seseorang akan sering ditempatkan di fasilitas perumahan, di mana mereka diizinkan untuk berpartisipasi dalam kegiatan seperti kerajinan tangan dan olahraga. Mereka mungkin juga didorong untuk berpartisipasi dalam kegiatan rekreasi seperti pergi ke taman setempat.

Cognitive Behavioral Therapy (CBT), suatu bentuk psikoterapi, digunakan untuk mengajarkan keterampilan koping pasien, seperti pemecahan masalah dan penetapan tujuan. untuk membantu mereka menghadapi perasaan sulit dan belajar bagaimana berinteraksi dengan orang lain di komunitas mereka.

Terapi Perilaku Kognitif juga dapat membantu orang yang menderita demensia mengatasi perubahan gaya hidup dan pola makan. Ini mungkin melibatkan mendorong pasien untuk mengambil vitamin dan mineral dan makan makanan sehat dan menghindari makanan yang mengandung pengawet atau aditif.

Penting bagi seseorang yang menderita demensia untuk menyadari bahwa jika mereka ingin menjalani kehidupan normal, maka mereka perlu menerima bantuan dari Cognitive Behavioral Therapy, karena ini bisa menjadi langkah pertama untuk mencapai hal ini. dengan membantu mereka mempelajari keterampilan baru. yang bisa digunakan di kemudian hari dalam hidup mereka.

Selain terapi perilaku kognitif, penting juga untuk memiliki kelompok pendukung dan / atau keluarga dalam hidup Anda untuk membantu mengatasi transisi ke gaya hidup yang lebih mandiri. dan hidup. Ini akan memudahkan seseorang untuk belajar mengatasi demensia dan menjaga rutinitas. Penting untuk memastikan bahwa mereka tidak terisolasi saat mencoba mempelajari keterampilan baru, dan menyesuaikan diri dengan gaya hidup baru.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *