Bagaimana Mencegah Penggunaan Sinonim

Pertanyaan tentang bagaimana mencegah sinonim menjadi kata sehari-hari telah mengganggu saya selama bertahun-tahun sekarang.

Bagaimana Mencegah Penggunaan Sinonim Ini juga tidak

Saya bahkan pernah mendengar beberapa orang berbicara tentang “sinonim” yang tidak boleh digunakan karena dianggap slang. Tapi saya percaya sinonim dalam semua bentuk bahasa sangat umum – begitu umum sehingga kebanyakan diterima tanpa berpikir dua kali.

Tentu saja ada beberapa pengecualian, tetapi biasanya sinonim adalah sesuatu yang dapat digunakan secara bergantian dengan kata utama. Misalnya: Anda bisa mengatakan sesuatu seperti, “truk merah besar sedang melaju”. Anda tidak akan berkata, “Truk merah besar sedang menuju jalan.” Jadi Anda tahu, sinonim semacam itu tidak terlalu penting dan kata utama secara umum dapat diterima. Dan ada beberapa jenis sinonim, jadi pertanyaannya adalah bagaimana menghentikan sinonim menjadi kata sehari-hari.

Pertama-tama, saat menggunakan kata apa pun, apakah itu sinonim atau kata lain, selalu periksa dulu apakah kata itu ada di kamus yang bagus. Anda akan menemukan bahwa banyak sinonim sebenarnya ada dalam kamus yang bagus, tetapi tidak dalam kamus yang Anda gunakan setiap hari. (Kamus yang bagus biasanya disebut “ensiklopedia” encyphere “- ini tidak benar-benar digunakan sebagai kamus yang baik, tetapi masih cukup bagus.) Selain itu, sinonim bisa menjadi kata yang tidak umum digunakan sebagai kata utama.

Kamus yang baik akan mencantumkan sinonim yang juga tidak umum digunakan, tetapi Anda tidak ingin menggunakan salah satunya. Lebih baik menggunakan kata utama jika Anda ingin membuat pengecualian dan konsisten. Jadi misalnya, jika seseorang berkata, “Saya ingin truk merah besar, sekarang.”

Masalahnya adalah bahwa orang biasanya akan menambahkan lebih banyak kata ke kalimat dalam upaya membuatnya lebih “menarik”.

Bagaimana Mencegah Penggunaan Sinonim Anda tidak

Ini juga tidak berfungsi dengan baik untuk sinonim. Anda mungkin bisa menggunakan satu sinonim, tetapi kemudian menambahkan sejumlah besar sinonim di akhir kalimat agar terdengar lebih sehari-hari. Dan ada kemungkinan nyata bahwa Anda akan terdengar seperti tidak tahu apa yang Anda lakukan!

Anda juga harus mencoba menghindari sinonim yang mirip. Secara umum, ini bukan masalah, tetapi jika Anda mengerjakan proyek seperti esai, Anda mungkin harus menggunakan sinonim yang terdengar sama dengan kata utama. Jika sepertinya ada satu sinonim yang cocok dengan kata utama tetapi tidak dengan yang lain, Anda mungkin harus tetap menggunakannya. Seperti halnya penggunaan sinonim yang terlihat sama, Anda juga harus menyadari bahwa kebanyakan sinonim tidak ada hubungannya dengan kata utama sama sekali.

Ada tiga jenis sinonim: jelas, jarang, dan jarang. Jelas sinonim adalah sinonim. Tapi tidak semua sinonim mudah diucapkan.

Sinonim adalah kata yang mudah dikenali karena mirip dengan kata utama, sehingga cenderung lebih mudah diingat oleh pembaca.

Bagaimana Mencegah Penggunaan Sinonim bukan masalah, tetapi

Sinonim yang jarang digunakan kurang umum dan cenderung memiliki arti yang sama sekali berbeda dari kata utama.

Sinonim yang jarang adalah sinonim yang sulit diucapkan. Biasanya ini berarti mereka sulit ditemukan. Mereka sering dikaitkan dengan kata utama. Jadi, jika Anda sedang menulis esai, Anda mungkin harus menggunakan lebih dari satu sinonim ini, untuk menghindari kedengarannya seperti Anda tidak mengerti apa yang Anda tulis. Misalnya, jika Anda menulis tentang seekor anjing, Anda mungkin ingin menggunakan sinonim yang berarti “anjing” atau sesuatu yang serupa.

Anda juga harus menggunakan sinonim jika kata utama terdengar sama. Tetapi Anda juga harus ingat bahwa ini tidak berarti bahwa Anda tidak dapat mengubah kata. Saat Anda menulis esai, mudah untuk memikirkan sesuatu yang kedengarannya mirip, tetapi sama sekali berbeda, tetapi hasil akhirnya mungkin sama.

Hal lain yang perlu diingat tentang sinonim adalah lebih baik menggunakannya untuk sinonim yang kurang umum, tetapi memiliki arti yang berarti. Jika kata utama tidak memiliki arti sama sekali, tidak perlu sinonim. Jika itu tidak berarti apa-apa, lebih baik menggunakan yang memiliki arti, karena itu mungkin berarti bagi Anda.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *