Obat Asam reflux: Efek Samping

Di antara ratusan obat over-the-counter untuk mulas, ada beberapa obat yang sedang dipelajari lebih ekstensif.

Obat Asam reflux: Efek Samping Obat sakit maag jenis pertama

Diantaranya adalah penghambat pompa proton, atau PPI. Obat sakit maag ini, yang dikenal sebagai penghambat pompa proton, adalah obat mulas paling populer kedua yang digunakan di seluruh dunia. Ini karena banyak manfaat yang dimiliki PPI pada pasien yang menderita sakit maag.

Manfaat dari penghambat pompa proton (atau PPI), biasanya merupakan hasil dari obat refluks asam, yang dikenal sebagai antasida, yang menghalangi produksi asam di lambung. Namun, penelitian yang lebih baru mengungkapkan bahwa obat refluks asam ini juga dikaitkan dengan peningkatan risiko stroke.

Meski peran obat acid reflux belum sepenuhnya dipahami, studi yang saat ini sedang berlangsung masih terus berlanjut dan hasilnya belum konklusif.

Obat Asam reflux: Efek Samping berdasarkan analisis riwayat kesehatan pasien

Namun untuk saat ini, risikonya cukup untuk mendorong para dokter berhenti meresepkan obat-obatan tersebut.

Obat mulas diresepkan oleh dokter berdasarkan analisis riwayat kesehatan pasien, riwayat kesehatan, dan gejala mereka. Dokter juga dapat memutuskan untuk menggunakan serangkaian tes untuk mendiagnosis pasien lebih lanjut. Selama tahap awal mulas, pasien mungkin tidak memiliki gejala yang dapat dikenali dan oleh karena itu, dokter akan mencoba mengesampingkan kondisi jantung apa pun seperti aritmia jantung, yang dapat mematikan.

Obat sakit maag pertama yang disetujui adalah Tagamet. Ini adalah obat yang diberikan kepada pasien dengan GERD, atau penyakit gastroesophageal reflux.

Karena efeknya pada sfingter esofagus bagian bawah, Tagamet menyebabkan katup antara lambung dan esofagus menutup, sehingga mengendurkannya dan mengurangi refluks asam. Ini, pada gilirannya, mengurangi rasa sakit dan ketidaknyamanan.

Obat sakit maag lain yang digunakan pada banyak pasien adalah Zantac.

Obat Asam reflux: Efek Samping kekeringan pada

Meski saat ini belum terkenal, ini adalah obat resep yang biasa diberikan kepada orang yang menderita sakit maag. Ini mengurangi sakit maag dengan mencegah asam lambung mencapai kerongkongan.

Obat sakit maag bukanlah obat yang menyembuhkan semuanya, tetapi merupakan cara untuk mengelola dan mengontrol gejala mulas. Untuk orang yang tidak merespon pengobatan tradisional, dokter mungkin akan meresepkan pembedahan, namun dengan pembedahan apapun selalu ada resiko penderita dapat meninggal, jadi sebaiknya coba pilihan lain terlebih dahulu.

Obat sakit maag jenis pertama yang digunakan untuk mengobati sakit maag disebut antasid, yang digunakan untuk mengurangi mulas akibat asam lambung. Ini biasanya merupakan campuran kalium dan natrium bikarbonat dan digunakan sebagai tablet, atau dalam bentuk cair, karena lebih nyaman untuk dikonsumsi pasien.

Antasida mungkin juga mengandung bahan tambahan seperti Lactaid dan Lidocaine. Meskipun antasida efektif dalam mengobati mulas, sisi negatif dari obat-obatan ini juga dapat menyebabkan efek samping seperti kekeringan pada mulut, hidung dan tenggorokan, muntah, kram perut, mual, pusing dan muntah, serta peningkatan detak jantung.

Antasida efektif tetapi tidak dapat menghentikan terjadinya mulas dan juga dapat menyebabkan banyak efek samping yang tidak diinginkan, seperti sembelit, gas dan sendawa, kelelahan, dan kembung.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *