Pengobatan Leukemia Limfositik Kronis

Leukemia limfositik kronis (CLL), juga dikenal sebagai leukemia myelogenous kronis (CMLL) adalah kanker darah yang sangat umum terjadi pada orang dewasa.

Pengobatan Leukemia Limfositik Kronis baik meskipun sudah diobati

Angka kematian untuk sebagian besar pasien CLL relatif baik meskipun sudah diobati; Namun, ada kasus di mana pasien tidak dapat bertahan hidup. Beberapa penelitian telah menunjukkan bahwa rata-rata waktu bertahan hidup orang dewasa dengan CLL adalah antara tujuh dan sembilan tahun dan ini didasarkan pada mereka yang hidup hingga usia 60-an.

Sayangnya, tingkat kelangsungan hidup orang dewasa dengan CLL lebih rendah dibandingkan dengan kebanyakan kasus kanker lainnya. Meskipun pengobatan konstan, sekitar satu dari empat pasien CLL akan meninggal dalam satu tahun setelah diagnosis. Faktanya, kelangsungan hidup tergantung pada stadium dan jenis CLL, jadi prognosis pasien sangat penting.

Saat didiagnosis dengan CLL, ada tiga tipe utama: difus, limfosit B (sel B), dan sel T (sel Th). Meskipun semua bentuk penyakit ini dapat berakibat fatal, ada beberapa faktor yang mempengaruhi hasil kelangsungan hidup pasien secara keseluruhan.

Meskipun ketiga bentuk CLL sangat bisa diobati, tingkat kelangsungan hidup tertentu bergantung pada beberapa faktor. Hal ini terutama berlaku untuk limfosit B. Selain itu, faktor-faktor seperti apakah seorang pasien memiliki riwayat penyakit dalam keluarga, stadium kanker, stadium penyakit pada saat didiagnosis, dan bagaimana sel kanker menyebar ke bagian lain dari tubuh semuanya mempengaruhi berapa lama. seorang pasien bisa berharap untuk hidup.

Meskipun sebagian besar limfosit mati tanpa menimbulkan masalah, beberapa jenis dapat menjadi ganas atau menyebar ke bagian tubuh lain, yang mengakibatkan kanker leukemia sekunder. Ini dapat disembuhkan melalui operasi, tetapi opsi ini tidak tersedia pada semua pasien CLL. Oleh karena itu, sangat penting untuk memahami perbedaan antara kanker leukemia primer dan sekunder, sehingga dokter dapat menyesuaikan rencana perawatan mereka untuk masing-masing pasien.

Kemampuan limfosit untuk membelah tetap sangat tinggi pada tahap awal kanker, yang membantu mempertahankan laju pembelahan dan penyebaran sel kanker. Saat sel kanker membelah lebih lambat, ia harus bersaing dengan sel lain untuk mendapatkan ruang. Hal ini dapat mengakibatkan sel kanker membelah menjadi sel yang lebih kecil. Sel-sel kecil ini kemudian mulai berkembang biak jumlahnya, mengarah pada pembentukan lebih banyak limfosit dan pertumbuhan kanker.

Ada berbagai jenis pengobatan yang digunakan untuk menekan jumlah limfosit CLL, tetapi ini berbeda-beda sesuai dengan jenis dan stadium penyakit.

Pengobatan Leukemia Limfositik Kronis dengan CLL

Dalam beberapa kasus, kemoterapi digunakan untuk membunuh limfosit kanker, sementara dalam kasus lain kombinasi terapi obat dan terapi hormon dapat digunakan. Terapi radiasi dapat digunakan untuk membunuh limfosit kanker dan memungkinkan sel-sel baru untuk tumbuh; dalam kasus lain, terapi radiasi dikombinasikan dengan kemoterapi.

Jumlah limfosit yang dimiliki seseorang dalam darahnya menentukan apakah seseorang harus menjalani kemoterapi atau tidak. Banyak orang memiliki jumlah limfosit yang rendah, terutama mereka yang pernah didiagnosis CLL sebelumnya.

Pasien yang memiliki jumlah limfosit yang tidak normal atau sedikit juga menderita gejala seperti kelelahan, kelemahan, rambut rontok, dan peningkatan berat badan. Namun, beberapa pasien yang memiliki jumlah limfosit rendah yang tidak normal juga dapat mengalami kelelahan, demam, dan demam ringan. Jika seseorang menderita kasus CLL ringan atau sedang, dokter akan merekomendasikan penggunaan kombinasi kemoterapi dan terapi radiasi untuk mengurangi jumlah limfosit dalam tubuhnya.

Ketika kemoterapi digunakan untuk membunuh limfosit kanker, beberapa orang mungkin mengalami perubahan positif dalam kesehatan mereka. Ini karena kemoterapi dapat menyebabkan perubahan pada cairan limfatik dan sistem kekebalan, menghasilkan tingkat protein CML yang lebih tinggi dalam aliran darah. Ini penting karena beberapa obat akan membantu membunuh sel kanker bahkan setelah sel tersebut membelah.

Ada dua cara pemberian obat untuk mengurangi jumlah limfosit. Dalam beberapa kasus, obat dapat disuntikkan ke dalam vena, sementara di kasus lain, obat diberikan secara intravena ke dalam otot. Obat dapat disuntikkan langsung ke pembuluh darah atau ke otot melalui jarum suntik. Ini umumnya dikenal sebagai kemo IV atau kemo intravena.

Selain itu, ada juga berbagai terapi yang dapat digunakan untuk mencoba dan mengganti limfosit yang hilang selama kemoterapi atau dalam proses kambuh kanker. Salah satu pengobatan tersebut dikenal sebagai terapi penggantian limfosit. Dalam proses ini, dokter mengambil sampel sumsum tulang dan menyuntikkannya ke sumsum tulang pasien sebagai upaya untuk menghasilkan sel. Sel-sel ini kemudian dapat digunakan untuk menggantikan sel-sel yang hilang selama kemoterapi atau terapi radiasi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *