Perawatan Untuk Cedera Rotator Cuff

Cedera rotator cuff dapat berkisar dari iritasi sederhana hingga robekan bahu penuh.

Perawatan Untuk Cedera Rotator Cuff pemindaian tulang atau MRI

Manset rotator terdiri dari serangkaian otot dan tendon penstabil yang mengelilingi sendi manset rotator, menjaga tulang bahu Anda tetap kuat di dalam celah sendi bahu. Otot-otot ini disebut penstabil dan saat mereka melakukan pekerjaan penting, mereka dapat mengalami iritasi dan kehilangan kemampuan untuk memberikan stabilisasi yang diperlukan.

Anda harus merawat cedera rotator cuff dengan hati-hati. Gejalanya akan berbeda untuk setiap orang, tetapi biasanya termasuk nyeri di lengan (terutama lengan bawah) dan di sekitar sendi bahu. Terkadang, rasa sakit juga akan menjalar ke lengan. Jika Anda mengalami salah satu gejala ini, segera cari pengobatan. Ini mungkin sesuatu yang sederhana seperti istirahat dan obat anti-inflamasi atau mungkin sesuatu yang lebih serius.

Cedera rotator cuff bisa ringan atau sangat serius. Cedera ini bisa mengakibatkan cedera pada tendon dan otot bahu. Hal ini dapat menyebabkan cedera pada pembuluh darah yang memasok darah, cairan, dan nutrisi ke area tersebut.

Anda mungkin tidak tahu bahwa Anda mengalami cedera rotator cuff. Kebanyakan orang tidak memiliki gejala apa pun sampai mereka mulai mengalami nyeri di lengan atau di sekitar sendi bahu. Jika Anda mengalami gejala ini, konsultasikan dengan dokter tentang cara merawat cedera.

Begitu Anda pergi ke kantor dokter, mereka akan melakukan tes untuk menentukan jenis cedera rotator cuff yang Anda alami. Sinar-X akan membantu mereka menentukan tingkat kerusakannya. Mereka mungkin ingin melakukan pemindaian tulang atau MRI untuk menentukan apakah mereka mengalami cedera pada tulang bahu atau robekan otot rotator cuff itu sendiri.

Jika Anda mengalami cedera rotator cuff, Anda dapat dirawat dengan terapi fisik. Terapi fisik mirip dengan olahraga dan dirancang untuk meningkatkan kekuatan, fleksibilitas, mobilitas, dan keseimbangan. Dalam kebanyakan kasus, ini melibatkan melakukan latihan secara teratur, dan menghindari penggunaan otot yang cedera secara berlebihan.

Perawatan Untuk Cedera Rotator Cuff cuff, Anda dapat dirawat dengan

Jika kondisi Anda tidak membaik, pembedahan mungkin disarankan.

Jika dokter Anda menentukan bahwa Anda tidak mengalami cedera parah pada bahu, dokter mungkin merekomendasikan beberapa bentuk operasi rotator cuff. seperti reposisi arthroscapulohumeral atau transfer transaxillary.

Pembedahan tidak selalu merupakan solusi terbaik. Jika Anda mengalami cedera ringan, terapi fisik mungkin cukup dan Anda mungkin hanya memerlukan satu atau dua sesi terapi fisik. Tetapi jika Anda mengalami kerusakan yang lebih parah pada bahu Anda, operasi mungkin diperlukan.

Dengan operasi bahu, ahli bedah akan membuat sayatan kecil dan kemudian memperbaiki otot dan tendon yang rusak. Masalahnya adalah bahu mungkin tidak sembuh dengan baik jika cederanya parah. Setelah operasi, pasien harus mengikuti semua petunjuk yang diberikan oleh dokter, seperti menghindari aktivitas yang dapat menyebabkan kerusakan lebih lanjut.

Banyak latihan yang digunakan dalam terapi fisik dirancang untuk mengurangi rasa sakit. Beberapa di antaranya adalah aktivitas yang memperkuat otot bahu, seperti push up dan pull down. Latihan lain dirancang untuk meningkatkan rentang gerak sehingga otot yang cedera dapat digunakan. Ini akan memberi pasien rentang gerak yang lebih baik saat melakukan berbagai aktivitas.

Bahu mungkin tidak bisa bergerak selama masa pemulihan. Ini memungkinkan bahu sembuh tanpa batasan. Anda harus mengenakan selempang atau belat untuk waktu yang singkat. Gendongan harus dilepas setidaknya seminggu setelah periode imobilisasi selesai.

Setelah terapi fisik, Anda diharapkan menggunakan bidai untuk menahan bahu saat proses penyembuhan. Pastikan untuk mengistirahatkan bahu setidaknya selama seminggu setelah terapi fisik selesai.

Saat nyeri bahu berlanjut, bicarakan dengan dokter Anda tentang perawatan lain untuk nyeri Anda. Anda mungkin memerlukan pembedahan jika kondisi Anda tidak membaik setelah perawatan awal.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *