Trigger Point Therapy dan Myofascial Trigger Points

Myofascular Pain Syndrome, atau MMPS, adalah suatu kondisi di mana nyeri otot terjadi tanpa penyebab yang jelas.

Trigger Point Therapy dan Myofascial Trigger Points dan mencegah kerusakan

MMPS tidak diakui oleh ilmu kedokteran arus utama sebagai penyakit, tetapi diyakini sebagai salah satunya. Sindrom nyeri miofaskular adalah kondisi peradangan yang menyebabkan nyeri terlokalisasi pada struktur rangka dan muskuloskeletal. Nyeri ini biasanya terbatas pada area tertentu. Dalam beberapa kasus, rasa sakit juga bisa muncul di bagian lain tubuh Anda.

Beberapa gejala dari kondisi ini termasuk nyeri hebat yang berhubungan dengan kelelahan, nyeri tekan, atau kekakuan otot, penurunan kemampuan untuk menggerakkan anggota tubuh atau otot, sakit kepala, dan nyeri sendi. Orang yang menderita kondisi ini biasanya berusia di atas 40 tahun dan memiliki berbagai kondisi serta cedera yang memengaruhi otot mereka. Beberapa kondisi yang diduga terkait dengan trigger point myofascial adalah artritis, nyeri punggung kronis, carpal tunnel syndrome, fibromyalgia, osteoartritis, kejang otot, dan linu panggul. Ketegangan otot juga bisa menyertai kondisi ini.

Salah satu penyebab paling umum dari kondisi ini adalah hernia diskus. Ini adalah kondisi di mana cakram empuk dan empuk di antara tulang belakang Anda telah tertekan. Kompresi ini dapat menyebabkan akar saraf terjepit di antara tulang. Cedera pada nukleus pulposus juga merupakan kemungkinan penyebab kondisi ini.

Ketegangan otot juga bisa menyebabkan kondisi ini. Saat otot tegang, tendon dan saraf meradang. Peradangan yang diakibatkannya menghasilkan rasa sakit yang bersumber di otot, yang mungkin terasa di punggung, leher, bahu, dan bahkan bokong.

Beberapa teori tentang penyebab kondisi ini antara lain adalah trigger point myofascial, yaitu tempat jaringan otot menonjol keluar dari persendian. Penyebab lainnya adalah infeksi, stres dan trauma pada persendian, serta kelainan pada cara sistem saraf tubuh berinteraksi dengan otot. Banyak gejala yang terkait dengan kondisi ini mungkin juga terkait dengan kejang otot.

Trigger Point Therapy dan Myofascial Trigger Points yang efektif untuk mengobati dan

Kejang adalah kontraksi otot yang menyebabkan kelumpuhan sementara otot.

Kejang otot dapat disebabkan oleh ketegangan otot, gerakan berulang, atau tarikan atau ketegangan otot. Dalam beberapa kasus, kejang otot juga dapat disebabkan oleh herniasi diskus, yang akan menyebabkan otot berkontraksi tanpa disengaja. Kejang yang ditimbulkan bisa menyebabkan otot menjadi kaku. Kejang otot juga bisa disebabkan oleh kurangnya suplai darah ke otot itu sendiri. Kejang otot juga dapat terjadi bersamaan dengan kondisi lain, seperti anemia, nyeri kronis, atau kekurangan vitamin.

Jika Anda menduga bahwa Anda mengalami titik pemicu miofaskular atau ketidakseimbangan otot, penting untuk berkonsultasi dengan ahli tulang atau terapis pijat yang berspesialisasi dalam menangani kondisi ini. Terapis pijat sering kali dapat menemukan masalah pada punggung, tulang belakang, atau otot kaki Anda. Jika rasa sakit terus berlanjut meskipun ada perawatan ini, terapis pijat dapat melakukan traksi dan / atau manipulasi pada area yang terkena. Chiropractor juga dapat menggunakan teknik manipulasi khusus yang menargetkan titik pemicu kondisi Anda.

Terapi titik pemicu adalah cara yang efektif untuk mengobati dan mencegah kerusakan lebih lanjut pada jaringan otot yang disebabkan oleh kejang otot dan / atau titik pemicu. Titik pemicu dapat dikurangi dengan traksi atau manipulasi area otot tertentu. Terapi titik pemicu juga dapat digunakan untuk meredakan nyeri, memperkuat otot, dan meningkatkan kesehatan secara keseluruhan.

Terapi titik pemicu dilakukan oleh terapis pijat berkualifikasi yang menggunakan berbagai gerakan tangan untuk merangsang titik pemicu di otot pasien. Gerakan ini dapat bekerja pada sistem saraf untuk meredakan nyeri, melepaskan ketegangan, dan mendorong penyembuhan. Trigger point therapy sering dikombinasikan dengan terapi fisik, yang berfokus pada penguatan dan pengencangan otot dan struktur sendi.

Trigger Point Therapy (TPN), bersama dengan terapi pijat, adalah salah satu cara paling efektif untuk meredakan nyeri otot yang disebabkan oleh titik pemicu. Titik pemicu adalah kejang otot yang menyakitkan yang menyebabkan pembengkakan, kesemutan, dan / atau kekakuan, sehingga sulit untuk bergerak, bernapas, atau berdiri.

Terapi Titik Pemicu adalah cara terbaik untuk mengobati gejala titik pemicu myofascial atau ketidakseimbangan otot, tetapi penting untuk dicatat bahwa terapi titik pemicu myofascial harus digunakan dengan hati-hati. Trigger point therapy adalah salah satu bentuk terapi pijat dan harus digunakan di bawah arahan ahli yang berkualifikasi untuk menghindari cedera atau komplikasi yang tidak diinginkan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *