Apa itu Papila?

Papila, bagian tubuh manusia yang paling terlihat dan terlihat sebenarnya adalah bagian mata yang paling dasar.

Apa itu Papila? terpisah yang

Ada tiga jenis papila: papilla biasa, yang terdiri dari sederet rambut kecil, bulat, berwarna terang, yang disebut iris. Jenis papilla kedua disebut papilla siliaris, yang memiliki rambut panjang tipis berbentuk bulan sabit berwarna terang di atas iris. Jenis papilla ketiga disebut reticulopexy, yang terdiri dari lubang bundar pada kelopak mata yang menahan struktur seperti jarum berbentuk bulan sabit yang membantu mendorong iris kembali ke atas sehingga bisa membentuk pupil. Jenis sebutan yang berbeda ini dirancang untuk membantu mata kita melihat dalam berbagai kondisi pencahayaan.

Fungsi dasar papila adalah memberi mata manusia panduan tak terlihat untuk mengatur pergerakannya. Jika kita melihat objek dan perlu menggerakkan mata dari kiri ke kanan, kita dapat melakukannya dengan menggerakkan mata dari sudut kanan atas mata hingga mencapai pusat retina. Saat kita melihat objek di kejauhan, kita akan menggerakkan mata dari tengah mata hingga mencapai tepi retina. Kemudian, kita akan melihat ke dalam seolah-olah kita sedang melihat objek langsung di depan kita, yang sebenarnya adalah apa yang dirujuk kebanyakan orang ketika mereka merujuk ke titik ini pada retina ketika mereka mengatakan “melihat ke dalam”. Penting bagi kita untuk mengingat bahwa titik ini bukanlah tempat citra sebenarnya dari suatu objek benar-benar muncul di retina; agak, itu hanya penunjuk yang mengarah ke retina untuk memudahkan penglihatan kita untuk langsung menembus tanpa kesalahan. Penunjuk ini disebut saraf optik, yang dapat disebut dengan istilah seperti “fontanel posterior”, “ganglion siliaris”, atau “ganglion retinal”.

Sekarang, tujuan utama dari sebutan ini adalah untuk memungkinkan cahaya dipantulkan dari belakang mata kita ke retina. Karena itu, biasanya kita memiliki sumber cahaya di belakang kornea (penutup transparan yang mengelilingi lensa). Semakin banyak lampu belakang yang kita lihat, semakin cerah pemandangannya. Karena alasan inilah biasanya papilla dikelilingi warna-warna cerah, meski bisa juga diwarnai seperti hitam.

Berbagai jenis sebutan dirancang untuk memastikan bahwa sistem visual ini dapat bekerja secara efektif dalam berbagai kondisi cahaya.

Apa itu Papila? dari kiri ke kanan

Mereka dirancang sedemikian rupa sehingga cahaya dari matahari dapat melewati retina tanpa iris harus bekerja lembur, yang merupakan salah satu alasan mengapa kami melihat gambar yang tampak begitu jelas dan alami.

Sekarang, papilla hanya bisa dilihat sebagai satu lensa. Namun, mereka juga dapat dikelilingi oleh banyak lensa berwarna berbeda. Misalnya, dalam kasus sebutan biasa, akan ada tiga, atau terkadang empat, lensa berwarna. Bagi yang memiliki dua mata, kedua mata tersebut akan dipisahkan oleh garis putih yang memisahkan iris dari papilla siliaris. Dua area terpisah dapat dipisahkan oleh garis kuning, dan setiap mata dapat memiliki lensa terpisah yang memiliki elemen warna berbeda di dalamnya.

Alasan mengapa dua mata ditempatkan di atas satu sama lain adalah karena ada kebutuhan untuk memungkinkan cahaya memantulkan keduanya, tetapi juga karena mata kedua jauh lebih kecil daripada yang pertama. Jika tidak ada area iris yang berdekatan, maka hanya satu mata yang harus dapat melihat gambar yang sama pada saat yang bersamaan, karena mata yang lebih kecil tidak dapat memberikan gambar yang diberikan oleh mata pertama.

Saat lensa papiler diletakkan di atas satu sama lain, maka cahaya dipantulkan kembali ke mata pertama. Dengan cara ini, Anda akan dapat melihat lebih banyak cahaya pada mata pertama, dan lebih sedikit pada mata kedua, sehingga meningkatkan kontras antara kedua lensa. Jika mata pertama lebih kecil dari yang lain, hasilnya bisa sangat dramatis. Jika Anda menginginkan hasil terbaik, Anda pasti ingin mencari yang berukuran sama.

Ada dua jenis papilla: polifen dan iridiolater. Yang pertama adalah jenis tradisional yang digunakan dalam praktik medis dan terbuat dari kaca transparan, sedangkan yang kedua adalah kaca dengan lapisan perak, yang memiliki warna unik. Salah satu kelemahan dari yang kedua adalah lapisan perak cenderung mengumpulkan bakteri dan debu, yang tidak baik untuk mata Anda. Selain itu, lapisan logam juga dapat menarik sinar matahari sehingga warna penglihatan menjadi pudar. kurang akurat.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *