Jenis Nyeri Dan Penyebabnya

Nyeri yang dirujuk umumnya nyeri yang dirasakan agak jauh dari sumbernya.

Jenis Nyeri Dan Penyebabnya kronis, biasanya dilakukan

Kondisi umum ini paling sering disebabkan oleh masalah pada organ dada dan perut. Contoh umum adalah gangguan jantung, infeksi lambung dan usus, tumor, masalah ginjal dan infeksi kandung kemih atau ginjal. Misalnya, penyakit ginjal, penyebab paling umum dari nyeri rujukan di perut, dapat menyebabkan nyeri rujukan di panggul kiri.

Nyeri akibat tumor di hati juga bisa disebut sebagai nyeri yang dirujuk. Penyebab paling umum dari nyeri terkait hati adalah batu kandung empedu, gangguan kandung empedu, batu empedu, tumor pankreas, dan saluran empedu. Nyeri akibat tumor di organ lain juga biasa disebut nyeri.

Istilah “nyeri yang dirujuk” sebenarnya mengacu pada sensasi bahwa orang yang mengalami nyeri merasakan bagian lain dari tubuhnya yang terpengaruh. Meskipun fenomena ini tidak selalu menunjukkan adanya cedera fisik, nyeri yang disebabkan oleh sumber tersebut biasanya diklasifikasikan sebagai nyeri yang “tercermin”.

Secara fisiologis, nyeri merupakan akibat dari cedera fisik atau kerusakan saraf, otot atau tulang. Gejala nyeri berkisar dari ketidaknyamanan ringan hingga nyeri parah. Beberapa jenis nyeri dapat diredakan dengan pengobatan, sementara yang lain memerlukan pembedahan. Kebanyakan rasa sakit yang dialami manusia adalah “rasa sakit yang dipantulkan”. Nyeri dalam bentuk pantulan terjadi karena kerusakan saraf, otot, atau tulang yang memengaruhi kemampuan orang yang terkena untuk merasakan nyeri.

Nyeri juga dianggap terkait dengan emosi, seperti ketakutan dan stres. Ketika seseorang takut, mereka mengalami rasa sakit karena alasan yang berbeda dengan saat mereka stres. Namun, kedua kondisi tersebut dapat menyebabkan nyeri kronis. Nyeri akibat trauma pada otak dan tulang belakang dapat menyebabkan nyeri neuropatik, yang ditandai dengan nyeri kronis yang berlangsung dalam waktu lama.

Saat seseorang mengalami nyeri, gejala nyeri bisa bermacam-macam. Kadang-kadang rasa sakitnya bisa begitu parah sehingga orang tersebut merasa seolah-olah akan mati. Jenis nyeri ini terkadang bisa menyebabkan kematian.

Nyeri juga dapat diklasifikasikan sebagai akut atau kronis tergantung pada berapa lama nyeri tersebut berlangsung.

Jenis Nyeri Dan Penyebabnya Penyebab paling umum

Ada juga berbagai tingkat nyeri tergantung pada beratnya masalah, dengan nyeri akut yang berlangsung antara enam minggu dan beberapa bulan, sedangkan nyeri kronis berlangsung lebih lama.

Nyeri dapat didiagnosis dengan menggunakan sistem klasifikasi yang dikembangkan oleh American Pain Foundation (APF) yang disebut ICD-9. Nyeri diukur sebagai jumlah skor yang diberikan untuk setiap gejala nyeri. Skor dapat berkisar dari nol hingga 100, dengan skor yang lebih tinggi menunjukkan nyeri yang lebih parah.

Rasa sakit yang dialami mungkin termasuk rasa terbakar, kesemutan, kehangatan, dan / atau nyeri saat tidur, yang dapat menyebabkan ketidakmampuan untuk tidur atau tetap terjaga. Banyak orang menderita nyeri kronis dan mungkin perlu minum obat pereda nyeri secara teratur.

Seringkali, pereda nyeri datang dalam bentuk pengobatan. Beberapa pasien diberikan obat pereda nyeri yang dijual bebas untuk meringankan gejala. Orang lain diberi resep obat pereda nyeri hanya untuk meredakan nyeri akut. Meskipun belum ada obat yang dapat menyembuhkan rasa sakit, ada cara untuk mengatasi rasa sakit tersebut.

Pengobatan nyeri bervariasi menurut jenis nyeri, sumbernya, dan apakah nyeri akut atau kronis. Ada beberapa jenis pereda nyeri yang tersedia. Beberapa orang memerlukan kombinasi obat dan olahraga untuk meredakan nyeri kronis. Meskipun pembedahan dapat dipertimbangkan untuk nyeri kronis, biasanya dilakukan untuk kasus yang sangat parah.

Pembedahan sering kali digunakan hanya untuk menghilangkan rasa sakit akibat cedera atau penyakit yang telah menyebar ke tulang atau otot. Seringkali diperlukan pengangkatan sebagian tulang atau otot untuk penyembuhan yang tepat. Operasi lain, termasuk penggantian sendi, akan menghilangkan area yang terkena secara permanen.

Metode penanganan nyeri non-bedah termasuk akupunktur dan pijat. Dalam beberapa kasus, perawatan chiropractic dan pijat juga membantu. Terapi fisik, terapi perilaku kognitif (CBT), dan suplemen herbal juga digunakan. Metode pereda nyeri non-invasif yang paling umum adalah operasi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *